Garden of Fugitives, Saksi Bisu Hancurnya Puluhan Ribu Warga Pompei

The Garden of the Fugitives adalah salah satu daerah yang paling mengharukan di Pompeii. Di sini, tiga belas ruang berongga ditemukan di lapisan mengeras dan puing-puing abu vulkanik. Ruang ini dipenuhi dengan plaster yang dengan cepat menjadi patung, tiga belas orang - jumlah terbesar korban ditemukan di satu situs.

Dari posisi mereka dalam abu, arkeolog dapat menentukan bahwa mereka telah mati awal pagi hari kedua letusan ketika mereka berusaha melarikan diri dari kota. Mereka tidak tahu bahwa letusan telah memasuki fase kedua yang mematikan. awan panas super dari gas beracun dan puing-puing meluncur menuruni lereng Vesuvius dan membunuh sebagian besar warga Pompeii sebelum mereka sempat melarikan diri
Lokasi dimana mayat-mayat itu menjadi fosil disebut Garden (dan kadang-kadang orchard) of the Fugitives, meskipun itu bukan nama di Pompeii kuno. Itu adalah wilayah kebun-kebun anggur dengan triclinium outdoor, atau ruang makan untuk makan bersama di musim panas.

Amedeo Maiuri, yang merupakan pengawas Pompeii pada saat penemuan pada tahun 1961, adalah seorang arkeolog yang suka membayangkan cerita yang sesuai dengan sifat penemuannya. Setidaknya ini benar dari beberapa penemuan di Pompeii.
Tidak lama setelah tiga belas fosil dari mayat terbentuk di Pompeii dari Maiuri, ia telah mengarang cerita berdasarkan fakta sangat sedikit. Dia mengatakan kisah dalam edisi November 1961 National Geographic ("Saat-saat Terakhir dari Pompeians"). Berikut adalah foto - foto dari The Garden of the Fugitives saat ini.


0 comments:

Post a Comment