Konsep Pemerintah Australia Mengurangi Jumlah Perokok

Roxon with cigarette pack
Menteri Kesehatan Australia Nicola Roxon memegang desain bungkus rokok polos

Pemerintah Australia nampaknya perlu dicontoh dalam usaha mengurangi tingkat perokok aktif, salah satu rencananya adalah gambar diatas. Pemerintah Australia berusaha memaksa seluruh perusahaan rokok memakai kotak rokok seperti di atas. Ya kotak rokok itu memang tidak menarik, tapi justru itu tujuannya. Kotak sengaja dirancang dengan warna membosankan (hijau zaitun) dan dilabeli gambar yang "cukup mengerikan" gigi membusuk dan mata penyakitan. Namun tentu rencana pemerintah mendapat tentangan dari oposisi dan industri rokok
"Ada sebuah pertanyaan yang jelas untuk Abbott (pemimpin oposisi) hari ini:? Akankah Anda bergabung dengan pemerintah Gillard atau akan Anda terus berada di kantong perusahaan tembakau besar dan menerima sumbangan mereka" kata Ms Roxon.
Seorang juru bicara pemimpin oposisi Tony Abbott mengatakan Koalisi belum memutuskan posisinya.
"Kami mendukung langkah-langkah masuk akal yang terbukti mengakibatkan menurunnya tingkat merokok tapi kami ingin menunggu dan melihat undang-undang secara penuh, dan apa buktinya dengan kemasan polos memang bisa mengurangi tingkat merokok," katanya.
Rokok raksasa British American Tobacco Australia terang-terangan melakukan penentangan terhadap rencana pemerintah ini.
BATA mengatakan, pemerintah mungkin harus membayar miliaran dolar sebagai kompensasi kepada perusahaan rokok jika tetap memaksa rencana tersebut.
Perusahaan, yang meliputi merek Winfield, Dunhill dan Benson & Hedges, mengatakan usulan itu akan melanggar merek dagang internasional dan hukum kekayaan intelektual.
"Pemerintah bisa berakhir membuang-buang jutaan dolar pembayar pajak untuk biaya hukum mencoba untuk membela keputusan mereka, apalagi potensi untuk membayar miliaran bagi industri tembakau untuk mengambil pergi kekayaan intelektual kami," kata juru bicara Scott McIntyre.
Australia akan menjadi negara pertama yang memiliki kemasan rokok polos.
Selandia Baru, Kanada dan Inggris juga tertarik dengan rencana ini namun masil melihat apakah rencana Australia berhasil. BATA telah meminta pemerintah untuk membatalkan rencananya untuk kemasan polos dan berkonsultasi dengan industri.
Perusahaan ini juga mengklaim kemasan polos akan mendorong pasar gelap dalam tembakau.

Namun pemerintah Australia sendiri memiliki alasannya sendiri
"Undang-undang kemasan rokok polos ini pertama di dunia dan mengirim pesan yang jelas dan menghilangkan kesan glamor. Paket rokok sekarang hanya akan menunjukkan kematian dan penyakit yang dapat datang dari merokok," katanya.
"Kemasan baru telah dirancang untuk memiliki daya tarik yang terendah untuk perokok dan untuk membuat jelas dampak buruk bahwa merokok dapat memiliki terhadap kesehatan Anda.
"Undang-undang akan membatasi logo industri tembakau, citra merek, warna dan teks promosi muncul pada bungkus.
"Satu-satunya yang membedakan satu merek dari yang lain adalah merek dan nama produk dalam warna standar, posisi standar dan ukuran font standar dan gaya."
Dia bilang merokok membunuh 15.000 Australia dan masyarakat biaya $ 31500000000 setahun.

Bagaimana dengan pemerintah Indonesia?

Sumber

0 comments:

Post a Comment