Proyek Baru Pakistan di "Tempat Paling Berbahaya di Bumi

Panglima militer Pakistan Jenderal Ashfaq Kayani meluncurkan sebuah proyek jalan utama yang akan menjadi jalur perdagangan penting antara wilayah tanpa hukum kesukuan negara itu dan Afghanistan, kata militer.

http://www.suaramedia.com/images/stories/2011/2Berita/4_asia/pasukan-militer-pakistan.jpg

Jenderal Kayani mengunjungi kawasan kesukuan di Waziristan Utara untuk meresmikan proyek jalan 80 kilometer yang akan dilakukan oleh tentara Pakistan tersebut.
Jalan dari kota barat laut Pakistan Bannu menuju Ghulam Khan di perbatasan Afghanistan akan memakan biaya empat miliar rupee ($ 48.000.000), militer mengatakan dalam sebuah pernyataan, menambahkan hal tersebut ditujukan untuk pembangunan sosial dari wilayah kesukuan.
Proyek yang diperkirakan akan selesai dalam 18 bulan ini, menghubungkan daerah terpencil Waziristan Utara ke bagian lain negara, katanya.
"Jalan ini akan menyediakan jalur perdagangan utama antara Pakistan dan Afghanistan. Hal ini akan membuka beberapa peluang bagi masyarakat Waziristan Utara," tambahnya.
Amerika Serikat telah melabeli daerah kesukuan barat laut, yang terletak di luar kontrol pemerintah Pakistan, sebagai sebuah markas global Al-Qaeda dan salah satu tempat paling berbahaya di bumi.
Para pejabat AS telah menekan Pakistan untuk membuka serangan besar di Waziristan Utara, tapi komandan Pakistan mengatakan pasukan mereka sudah kewalahan.
Dengan 147.000 pasukan diperkirakan berada di barat laut - lebih dari jumlah pasukan asing yang dipimpin AS di Afghanistan - tentara Pakistan juga telah mengalami kerugian besar.
Berbicara kepada tetua suku, Jenderal Kayani mengatakan ia menghargai mereka atas "dukungan mereka dan mengakui pengorbanan mereka dalam perang melawan terorisme."
Dia mengulangi tekad tentara untuk membawa perdamaian dan stabilitas di daerah yang dilanda perang itu dan untuk melindungi kehidupan dan properti suku-suku di sana, dari semua ancaman internal maupun eksternal.
Waziristan Utara, dianggap sebagai benteng Taliban Afghanistan dan Al-Qaeda di Pakistan, telah menjadi target serangan berulang-ulang pesawat AS.
Serangan-serangan tersebut meningkat dua kali lipat di daerah itu tahun lalu, dengan lebih dari 100 serangan pesawat tak berawak yang menewaskan lebih dari 670 orang pada tahun 2010 dibandingkan dengan 45 serangan yang menewaskan 420 orang di tahun 2009, menurut hitungan AFP.
Sementara itu kepala Angkatan Darat dan pejabat intelijen dari Afghanistan dan Pakistan, dipimpin oleh presiden mereka, berjanji untuk melakukan kerjasama militer terhadap kelompok perlawanan Taliban dalam pembicaraan yang disponsori Turki di Ankara pada hari Rabu (14/04)
Presiden Afghanistan Hamid Karzai bertemu dengan rekan Pakistannya, Asif Ali Zardari, dalam pertemuan trilateral yang diselenggarakan oleh Presiden Turki Abdullah Gul di Istana Cankaya di ibukota Turki Ankara.
Gul, yang memimpin pembicaraan itu, mengatakan kepada konferensi pers bersama bahwa partisipasi dari masing-masing kepala staf, komandan angkatan darat dan pejabat intelijen senior adalah "yang paling penting" dalam unsur pembicaraan.
Sebuah deklarasi bersama yang dikutip oleh AFP mengatakan wakil dari tiga negara sepakat untuk melanjutkan kontak "dalam format fungsional dan komprehensif terhadap berbagai tingkatan."
Militer dan pejabat intelijen akan bertemu sekali dalam setahun sebagai bagian dari delegasi yang dipimpin oleh menteri luar negeri, tambahnya.
Ketiga negara itu juga tampaknya akan melakukan latihan militer bersama untuk meningkatkan taktik perang di wilayah mereka. Militer Turki mengatakan puluhan tentara infanteri dari tiga negara akan menghadiri latihan.
Turki, satu-satunya anggota NATO dari negara Muslim, telah melatih pasukan keamanan Afghanistan di Turki dan di Kabul sejak tahun 2001. Beberapa ratus Afghan telah mengikuti perguruan tinggi perang T
urki atau program anti-terorisme yang diselenggarakan oleh perwira tentara Turki. (iw/dt/hdn) www.suaramedia.com

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kumpulan Gambar Foto Lucu Film Titanic

[HOT] Natalie Sarah Sexy Pose on Popular Magazine